بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

25.9.10

we are all same..but!




Debu tanah pantas naik ke langit ,terik padang pasir sesekali membias bayangan tasik dari kejauhan..
Fatamorgana yang menipu musafir yang kehausan, sesusuk tubuh gagah kelihatan dari jauh
Memacu kudanya mendekat ke istana Rustum raja Parsi, dengan yakin dan
Berani beliau sebagai juru bicara mewakili orang islam setelah perperangan
Yang hebat antara orang islam dan parsi akhirnya Rustum si raja Parsi mengutus undangan
Untuk meminta perdamaian antara dua pihak. Lantas undangan tersebut sampai kepada sahabat al-jalil
Said bin abi waqas ra dan terus mengarahkan ketua tentera rubi’e bin a’mr ra untuk mewakili suara dari
orang islam. Tanpa pengiring beliau terus memecut ke istana Rustum. Sendirian ke kubu musuh seakan
melamar maut namun rubi’e bukan seorang penakut.

“turun! Turun kau dari tunggangan kau! biadap” jerkah penjaga pintu istana rustum bila rubi’e terus
Menaiki kudanya memijak permaidani kebesaran parsi masuk ke dada istana.

“aku sendiri tidak mahu datang untuk bertemu kamu,bahkan kamu yang mempelawa aku kemari..jika
Kau tak berkenan aku akan pulang ” balas beliau dengan penuh izzah (megah) dari atas kudanya sambil
Berjalan memijak permaidani istana. Akhirnya pegawai tersebut akur..ada urusan yang lebih besar dari
Nilai permaidani ini walaupun hatinya membuak-buak kemarahan benci beliau makin bertambah.
Tatkala sampai di depan rustum beliau terus menyeru beliau untuk masuk islam atau pilihan kedua
Membayar jizyah jika tidak keduanya maka ketiga adalah perang. Beliau terus menyambung ucapan
Dengan penuh berani yakin dan megah seraya berkata

“wahai pembesar sekelian sesungguhnya Allah telah mengutuskan kami untuk mengeluarkan hamba dari
Menyembah sesama hamba kepada menyembah rabbi I’bad tuhan sekelian hamba..
Daripada kezaliman anutan agama kepada keadilan islam dan daripada sempit dunia kepada kehidupan
Akhirat yang luas”

Kisah itu masih terbayang di benak kepala, sungguh islam telah mengangkat bangsa arab yang tengelam dalam
Lumpur kejahilan sedang dua tamadun besar sedang membina empayar..bangsa yang membunuh anak perempuan,Buta huruf dan paling tidak mendapat harga untuk dinilai oleh rom atau parsi, dengan tahta islam maka lahirnya susuk manusia bergelar rubi’e bin a’mr yang merdeka jiwa dan megah di depan musuh hanya bertunjangkan islam sebagai akidahnya.

Izzah untuk apa?

Izzah dengan maksud Kemulian dan jauh dari sempadan kehinaan dan kejelikan,sedang Allah menyeru kita menjadi mulia dan tidak tunduk hina sesama manusia, kepatuhan dan tunduk merendah diri hanya semata kepada Allah lantas
Muslim itu bangga dan megah dengan agama dan tuhannya. Terus memburu kemegahan dengan mengharap
Redha Allah swt.
Telah dinukilkan : barang siapa mencari kemegahan selain dengan ketaatan kepada Allah kelak akan dihinakan oleh Allah.

Tidak lengkap tanpa aku ungkapkan kembali kalam masyhur dari Al-faruq saidina umar al-khattab
“كنا أذلاء، فأعزنا الله بالإسلام، فإن ابتغينا العزة في غيره أذلنا الله.”

Kita dahulunya amat hina,kemudian dimuliakan oleh Allah dengan Islam..ingatlah barang siapa mencari kemuliaan selainnya maka kelak akan dihinakan oleh Allah.

Menelusuri sirah yang terlukis penuh dengan kisah dan ibrah saat islam berputik kembali (islam agama sekelian rasul ) ditanah mekah dari wahyu langit turun ke dada manusia agung memancar islam hingga terbina daulah islam di madinah.
Rasul khatimul ambiya-penutup kenabian- yang diidam bangsa yahudi dan sering diucapkan bila bertemu dengan arab madinah yang kelak akan lahir dan kaum yahudi akan kembali izzah mereka sebagai mana yang terakam dalam taurat yang mereka imani,
namun rencana Allah tidak menurut apa yang ingini oleh kaum yang mashyur membunuh rasul dan nabi tersebut.
   khatimul ambiya dimahkotakan dari bangsa arab yang bersusur galur dari nabi ismail bin Ibrahim (dari baginda lahirnya kaum arab) bukan dari ishak bin Ibrahim (darinya lahir kaum yahudi dan banyak rasul lahir dari susur galur ini) hanya Nabi Muhammad satu-satunya lahir dari salasilah nabi ismail.

Islam kian teguh dan membesar jaringan membuka negeri dan menyebar risalah islam, kaum arab turut menumpang tuah dan bahasa mereka mula dipelajari antara yang utama ialah turunnya Al-Quran diabadikan dalam bahasa arab sebagai bahasa agama.
Bangsa A’jam (selain arab) mula mempelajari bahasa mereka. Sunnah rasul yang terakam dalam kitab-kitab hadis yang berjumlah puluh ratus ribu dipindah dari generasi ke generasi dan dihafal oleh sekian banyak rijal hadis(perawi).

Islam umpama mahkota singgahsana,siapa yang mendapat dialah yang mulia..

Tanya diri untungkah islam mendapat umat seperti aku?

Atau aku yang beruntung mendapat islam sebagai anutan ku?..

Seraya terngiang lirik dari Soldiers Of Allah

“if we don’t not work for islam..Allah swt will replace us with the generation that love him more than us,fear him more than us..and will bring back islam to this world”-(pakai tulis ni..betul tidak ejanya ^^)

Izzah bangsa Arab mula ditelanjang oleh kuffar dan zionis,sehingga saudara sebangsa di Palestine diganyang lumat masih berlutut tunduk kepada Israel, jika president amerika membuat ucapan misi kali ini ialah menbasmi terrorist di gaza dan dianggarkan 100 ribu arab dan Julia robert akan terkorban lalu berpusu-pusu wartawan akan bertanya kenapa Julia Robert si artis itu turut terkorban?..lalu jawab mr pres “haa..tengok tak ada sorang pun yang peduli jumlah arab yang mati..” bila mencari izzah selain islam maka akan hina lah akhirnya..itu janji tuhan dan kita telah saksikannya..




download wallpaper n profile FB sini

kesamaan itu

   siapa jua layak dan punya jalan untuk  tampil memakai mahkota kemuliaan islam,tidak terhenti atas bangsa Arab atau keturunan.islam untuk semua...islam for all itulah selayaknya.
melihat ke negara ku yang tercinta, Malaysia yang islam agama rasminya,yang melayu itu bila beragama islam kononnya..islam seakan hak pusaka bangsa,hingga bangsa lain ditakut-takutkan dengannya..
lupakah kita sejarah islam sampai dahulu ke tanah besar China sebelum Melaka?..





usahlah diturut sangat bangsa..bersatulah atas tali islam kelak ianya akan mengikat saudara semua bangsa..

islam dulu lagi mengariskan konsep “musawah” persamaan hak antara manusia ianya tidak terkongkong batas bangsa,ras atau kasta juga mulia hina kaya juga kedana..

jika kacak menjadi kayu pengukur sayang tuhan rasanya tidak adil kepada yang “kurang berwajah”..

jika kaya itu tanda tuhan sayang rasanya tidak adil kepada yang miskin papa namun kerja keras perah keringat untuk sesuap nasi.
namun hati nya cukup “kaya ” untuk meminta-minta..

jika yang muda-muda,sihat-segar bugar itu tanda tuhan lebih sayang bagaimana pula si tua yang saban hari memenuhkan saf solat subuh..kemana pula tempat si sabar yang sakit terlantar di katil rumah sakit?

sungguh kayu ukur itu manusia yang lemah selalu menggunakannya..menilai manusia dan menghukum..lalu dabik dada rasa dia hebat..bila melihat orang yang kurang darinya.

kasih sayang Allah tumpah kepada semua,yang miskin kaya cacat atau sempurna…
melimpah sayang tuhan diutuskan kepada kita rasul pelengkap nikmat akal agar kita padu dan terpandu arah hidup ke negara akhirat..

ya kasih sayang Allah tidak hanya di dunia sementara sebagai mana selalu lafazkan

“dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang”

sayang ayah walau bagaimana hebat kelak diakhirat bisa jadi musuh sengketa..
sayang kekasih walau romantik macam mana pun kelak di depan Allah masing-masing menghujum salah tak mengaku setiap dosa bersama..itulah hari yang mengubah kekasih menjadi musuh nyata..dan hari itulah terbitnya kekasih sebenar..

sayang tuhan ini menjangkau ke negara akhirat..
disanalah bukti kekasih sebenar akan dibongkar..
dan kayu pengukur bukan bangsa atau darjat kebesaran..

ianya terletak di hati sebagai mana sabda Rasul
“attaqwa ha-huna “3x

taqwa itu disini! sambil menunjukan ke dada baginda yang mulia..

lalu kerap kali telinga ini diterjah ayat semisal:

“alah I tahu la,walaupun tak tutup aurat,tapi niat kita bukan nak menunjuk-nunjuk..selagi hati kita baik tak salah kan” jawab artis dengan muka serius semasa diterjah soalan panas seusai dari konsert amal untuk palestine yang diganyang israel..

kerap juga diluah dan dicetak besar-besar di dada akhbar
“walaupun saya tak tutup aurat tapi saya tak ganggu life you all..macamlah semua yang bertudung litup tu baik sangat”..
respon yang bukan sekali didenngar sehingga awek-awek muda sudah senang zikirkannya..

lalu mari kita tanya kembali, apakah TAQWA itu?

-peace-

2 comments:

Mior Khabir Zikri berkata...

Good entry. Ada butang like tak? :D

nuraini berkata...

sangat bagus..subhanallah..

 

Followers